― Advertisement ―

spot_img

SMPN 7 Tanjungbalai Gelar Karya P5 dan Pentas Seni

Tanjungbalai (Klik Cerah) - SMP Negeri 2 Tanjungbalai melaksanakan kegiatan Gelar Karya Projek Penguatan Profil Pelajar Pancasila (P5) dan pentas seni yang dirangkai dengan pelepasan siswa Kelas IX Tahun pelajaran 2023/2024.
BerandaAsahanBupati Asahan Pimpin Upacara Hari Peringatan Otonomi Daerah

Bupati Asahan Pimpin Upacara Hari Peringatan Otonomi Daerah

Kisaran (Klik Cerah) – Bupati Asahan H Surya BSc memimpin upacara Hari Peringatan Otonomi Daerah Ke-XXVIII Tahun 2024 di halaman Kantor Bupati Asahan, Kamis 25 April 2024. Tampak hadir Mewakili Kapolres Asahan, Mewakili Dandim 0208/AS, Mewakili Danlanal TBA, Mewakili Kajari Asahan, Mewakili PN Kisaran, Asisten, Staff Ahli, OPD, Sekretaris OPD, Camat dan ASN di lingkungan Kabupaten Asahan

Dalam sambutannya Surya membacakan pidato tertulis Menteri Dalam Negeri (Mendagri), Tito Karnavian. Diantara poin yang dibacakannya adalah terkait tema: Otonomi Daerah Berkelanjutan Menuju Ekonomi Hijau dan Lingkungan Yang Sehat.

Tema Hari Otonomi Daerah ke-XXVIII ini dipilih untuk memperkokoh komitmen, tanggung jawab dan kesadaran seluruh jajaran pemerintah daerah akan amanah serta tugas untuk membangun keberlanjutan dalam pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup di tingkat lokal serta mempromosikan model ekonomi yang ramah lingkungan untuk menciptakan masa depan yang keberlanjutan bagi generasi mendatang.

Kementerian Dalam Negeri juga berkomitmen untuk memperkuat fungsinya dalam Fasilitasi Produk Hukum Daerah yang berfokus pada pembangunan ekonomi hijau untuk mencapai keberlanjutan lingkungan dan kesejahteraan masyarakat secara holistik. Fungsi ini bertujuan untuk memaksimalkan peran Peraturan Daerah yang berfokus pada komoditas dan sektor unggulan yang ramah lingkungan dengan memperhatikan aspek fungsi ekologis, resapan air, ekonomi, sosial budaya, estetika dan penanggulangan bencana.

Bupati Asahan juga menyampaikan setelah 28 tahun berlalu, otonomi daerah telah memberikan dampak positif, berupa meningkatnya angka Indeks Pembangunan Manusia (IPM), bertambahnya Pendapatan Asli Daerah (PAD) dan kemampuan Fiskal Daerah.

Kepada daerah-daerah otonom baru yang telah berhasil meningkatkan PAD dan kemampuan fiskalnya. Peningkatan tersebut diharapkan agar dimanfaatkan untuk program-program pembangunan dan kesejahterakan rakyat, sehingga dapat meningkatkan angka IPM, menurunkan angka kemiskinan, meningkatkan konektivitas serta akses infrastruktur yang baik. (*/kom)